Buka Buku 16: ‘Ibratun Li Ulil Albab

Standar

 

MENEMUKAN SEJARAH

Secara terminologis, kata ‘sejarah’ diambil dari bahasa Arab, ‘syajaratun’ yang berarti pohon.

Secara istilah saja, kata ini memberikan gambaran sebuah pertumbuhan peradaban manusia dengan perlambang ‘pohon’. Yang tumbuh bermula dari biji yang kecil menjadi pohon yang lebat rindang dan berkesinambungan.

Oleh karena itu, untuk dapat menangkap pelajaran dari pesan-pesan sejarah di dalamnya, memerlukan kemampuan menangkap yang tersirat sebagai ibarat atau ibrah di dalamnya. Seperti yang tersurat dalam Q.S. 12: 111, “laqad kana fi qashasihim ‘ibratun li ulil albab”. Sesungguhnya dalam sejarah itu terdapat pesan-pesan sejarah yang penuh perlambang, bagi orang-orang yang memahaminya.

Sementara, pengertian sejarah bagi sementara orang hanyalah dianggap sebagai pelajaran hafalan tentang peristiwa yang pernah terjadi, dan tidak akan pernah terulang kembali. Sebagai suatu peristiwa yang telah selesai, yang berhenti sampai saat dan di tempat itu saja. Hingga tak heran kemudian sering kita mendengar orang berpesan, “Yang sudah berlalu biarlah berlalu, lupakan saja biar menjadi sejarah.”

Barangkali sukarnya  memahami arti “sejarah” di kalangan ummat Islam, juga disebabkan tidak digunakannya istilah ini di kalangan ummat Islam sendiri. Salah satunya, karena di pesantren atau pun madrasah yang digunakan justru istilah “tarikh”. Padahal dalam Al-Qur’an peristiwa sejarah ini lebih dikaitkan dengan masalah pemaknaan “syajarah”.

Al-Baqarah: 23, “wa la taqraba hadzihi syajarah.”

Al-A’raf: 10, “wa la taqraba hadzihi syajarah.”

Al-A’raf: 22, “alam anhakuma ‘an tilkumasy syajarah.”

Ibrahim: 24, “masalan kalimatan thayibatan kasyajaratin thayyibah.”

Ibrahim: 26, “wa mansyalatu kalimatin khabisyatin kasyajaratin khabisyah.”

Al-Isra: 60, “syajaratul mal’unah.”

Thaha: 120, “ya adamu hal adulluka ‘ala syajaratil khuldi.”

Al-Mu’minun: 20, “wa syajaratan takhruju min thurisaina.”

An-Nur: 35, “min syajaratin mubarakah.”

Al-Qashash: 30, “fi buq’atil mubarakati minasy syajarati ayya Musa.”

Maka sesungguhnya, dari petunjuk Al Qur’an di atas, pengertian “syajarah” berkaitan erat dengan “perubahan”. Perubahan yang bermakna “gerak” menuju ke bumi untuk menerima dan menjalankan fungsi sebagai “khalifah” (Q.S. 2: 35 dan Q.S. 7: 19, 22).

Juga merupakan sebuah penggambaran keberhasilan yang dicapai Nabi Musa yang diibaratkan sebagai pohon yang tinggi dan tumbuh di tempat yang tinggi (Q.S. 28: 30). Sebaliknya, Al-Qur’an juga memberikan gambaran kegagalan Nabi Yunus yang dilukiskan sebagai ‘pohon labu’ yang rendah dan lemah (Q.S. 37: 146).

Sementara bagi yang mencoba menciptakan sejarah dengan menjauhkan dirinya dari petunjuk Allah, hasilnya hanyalah akan menumbuhkan sebatang ‘pohon pahit’ (Q.S. 37: 62, 64 dan Q.S. 44: 43.). Namun ketika petunjuk Allah digunkan sebagai pedopan, ia diibaratkan sebagai ‘pelita kaca yang bercahaya seperti mutiara’ dan dinyalakan dengan bahan bakar min syajaratin mubarakah (Q.S. 24: 35)

Begitulah pembahasan pentingnya belajar membaca sejarah yang diambil dari dalil Al-Qur’an. Sebuah pelajaran berharga yang  kudapatkan dari sebuah buku yang pernah kubaca 16 tahun lalu. Buku lama berjudul “Menemukan Sejarah, Wacana Pergerakan Islam di Indonesia” karya Ahmad Mansyur Suryanegera.  Buku yang kemudian membuatku mengenal sosok seorang sejarawan yang konsen dengan sejarah Islam di Indonesia yang cenderung dilupakan dari ingatan.

Yang karena buku itu pula, aku menjadi terpantik untuk menuliskan ulang tentang sejarah keruntuhan Kesultanan Demak dalam novel Penangsang. Dan Prof Ahmad Mansyur Suryanegara, pakar sejarah dari Universitas Pajajaran yang telah membukukan penemuan sejarahnya dalam 2 jilid tebal berjudul  “Api Sejarah” itu pun mendukung niatanku.

Bahkan kemudian memberikan komentar dalam novel keduaku, “Peristiwa sejarah seperti Penangsang perlu dikaji ulang oleh banyak pencinta sejarah karena di dalamnya terdapat pelajaran dan contoh-contoh yang bisa membuat pembaca kuat hatinya. Penangsang, perjalanan sejarahnya telah banyak ditulis setiap penulis dengan berbagai versi. Novel ini juga merupakan salah satu versi penulisan yang memperkaya tentang perjalanan sejarah Penangsang.”

Maka aku menjadi yakin sekarang, bahwa dengan belajar sejarah kita menjadi bisa berkaca, untuk tidak salah arah dan salah langkah. Dan dengan menuliskan Penangsang, aku kembali mengeja kisah yang kadang terlupakan, yang tidak tersurat, namun tersirat dalam “syajaratun”.  Sekaligus juga usaha untuk terus ‘menemukan’ tafsir ulang sejarah.

oleh Nassirun Purwokartun pada 18 Juli 2011 pukul 23:00

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s